Drama Satu Babak ( 6 orang )


Cinta dan Sahabat

TOKOH :

1. Sandra : cewek imut, hobinya suka baca buku terbalik ( melatih kepekaan kosakata katanya ), satu kelas dengan Iva di X6.

2. Rian : cowok cool , perhatian, penghuni kelas X3.

3. Iva : cewek yang sering heboh sendiri, orangnya ceria, satu kelas dengan Sandra di X6.

4. Rio : cowok yang biasa aja, nothing special, penghuni kelas X1.

5. Diksa : cewek yang satu ini sebenernya imut, tapi imutnya kadang muncul kadang nggak, ada chemistry dengan Bagus, dan sekelas juga dengan Bagus di X4.

6. Bagus : cowok yang cuek, sok cool, suka musik, pendendam, dan sekelas dengan Diksa di X4.

PROLOG :

Di suatu SMA sebut saja namanya SMA Harap Harap Cemas, ada 4 orang sahabat, 2 cewek dan 2 cowok. Keempat sahabat ini selalu kompak meski beda kelas. Namun, ada suatu insiden yang membuat persahabatan mereka terusik. Mampukah mereka mempertahankan persahabatan bagai kepompong tersebut ?? *lho ?? Ataukah mereka malah saling acuh ??

~~~&&&~~~

ADEGAN 1

Pagi yang cerah. Secerah wajah-wajah siswa siswi SMA Harap Harap Cemas. Semester 2 baru saja dimulai. Halaman sekolah sudah tampak dipenuhi siswa yang baru tiba di sekolah. Sementara itu, ada seorang cewek yang sedang duduk di kursi taman sambil membaca buku yang…terbalik ?? Dan saat sedang asyik-asyiknya, tiba-tiba..

Rian & Rio : Haaaiiii ceweek..!!! ( menepuk pundak Sandra dengan kompak sambil berteriak )

Sandra : ( diam tak bergeming )

Rian : Eh ?? Kok diem ? Gak kaget ?

Sandra : Biasa aja kalii

Rio : Yahh..supertrap gagal !

Sandra : Ciyaandeh ! Makanya lain kali latian dulu buat ngagetin orang !

Rian : Iiuuuhh..kebetulan aja kamu lagi beruntung gak kaget ! Eh, lagi ngapain nih sendirian pagi-pagi ?

Sandra : Nih lagi nyangkul

Rio : Ohh nyangkul buku terbalik ?

Sandra : Iiiss..ini nih suatu anugrah tau! Emang kalian bisa baca buku terbalik ?!

( tiba-tiba Iva datang mengagetkan semuanya..)

Iva : Haayoooo…ribut banget woyy pagi-pagi ! Arisan ya? Aku yang ngocok dong !

Sandra : ( latah ) Hoooy apa ribut..Ehh, aduuh apaan sih nih dateng-dateng ngagetin, minta ngocok arisan lagi !

Rio : Hahaha akhirnya kaget juga ! ( Sandra hanya cemberut )

Iva : Ehh..kirain arisan. Bukan ya? Trus ngpain ni kok nyolot-nyolotan kayak ibu-ibu debat nawar harga sama pedagang ikan ?

Rian : Ini nih biasalah …miss terbalik ga mau kalah dia ( menjulurkan lidah tanda mengejek )  :P

Sandra : Iiiihh..apaan sih ni ! Kalian tuhh nyari gara-gara duluan sama aku !

Rio : Yyee enak aja! Kamu tuh yang nyolot duluan ! ( ikut menjulurkan lidah tanda mengejek )  :P

Sandra : Ehh kalo kalian ga nyolot mana mungkin aku ikutan nyolot ! ( menjulurkan lidah tanda mengejek )  :P

Iva : Haduuhhh…pusyiing aku liat kalian! Bisa stroke aku nih lama-lama.

( Teeet..teeet..teeettt… )

Iva : Nah gini kek dari tadi. Udahan dulu yaa arisannya, nanti dilanjutin lagi . Ke kelas yuk bray! ( menggandeng tangan Sandra )

Rio & Rian : Hadehhh..

Keempat sahabat itu pun masuk ke kelas masing-masing. Tanpa disadari, ada sepasang mata yang memerhatikan keakraban mereka dari jauh.

Bagus : Cihhh… ( berlalu masuk ke kelasnya )

~~~&&&~~~

ADEGAN 2

Esok harinya, saat jam istirahat pertama, seperti biasa keempat sahabat kompak itu terlihat akrab berbincang-bincang di depan kelas Rian. Karena kelas Rian yang paling dekat dengan kantin, maka dijadikan pos kumpul oleh mereka sebelum menuju kantin bersama-sama. Namun, di waktu yang bersamaan ketika mereka tengah dalam percakapan seru, terlihat sosok yang bersandar di pintu kelasnya, sedang memperhatikan mereka.

Bagus : ( menaikkan sebelah kaki ke belakang sambil memasukkan tangan ke saku celana )

Diksa : ( perlahan-lahan mendekati Bagus ) Woyy..!! Ngapain berdiri di pintu sambil bengong gitu ?

Bagus : ( masih bengong dengan tatapan jauh menerawang ke depan )

Diksa : Ini orang budeg apa gimana ya? ( melangkah ke arah tatapan Bagus ) Gus, sehat ?

Bagus : Waaa..ya ampun tak kira setan tiba-tiba nongol ! ( terkejut melihat Diksa tiba-tiba di depan matanya )

Diksa : Ihhh..kamu kenapa sih ? Melamun terus dari tadi. Ngeliatin sesuatu ya ? Apa kesambet ?

Bagus : Ga ada kenapa. ( dengan sikap sok cool )

Diksa : Ih, jutek amat ! Kenapa sih ? Siapa tau aku bisa bantu.

Bagus : Udah aku bilang ga ada kenapa. Ke kantin yuk !

Diksa : Kasi tau dulu baru aku mau ke kantin !

Bagus : Yaudah aku ke kantin sendiri. ( berjalan meninggalkan Diksa )

Diksa : Eeehh…Bagus ! Tungguin dong ! ( berjalan cepat untuk menyamai langkah Bagus )

Mereka pun tiba di kantin. Namun, Bagus tak berniat membeli atau memesan apapun. Dia hanya duduk, bengong dan sibuk dengan pikirannya sendiri. Sementara itu, Diksa tengah asyik memilih-milih menu yang disediakan di kantin. Tapi sekilas pandangannya mengarah ke Bagus. Pikirannya kini sibuk memikirkan sikap Bagus yang memang aneh akhir-akhir ini. Cukup lama ia memandangi deretan menu, tapi pikirannya melayang entah kemana. Tak lama kemudian, datang 4 sahabat yang selalu diperhatikan oleh Bagus. Rio dan Sandra memesan menu, sedangkan Rian dan Iva mencari tempat duduk untuk mereka.

Rio : Mmm..pesen apa nih, San ?

Sandra : Mmm..apa yah ? Mereka pesen apa ?

Rio : Katanya ikut kita aja.

Sandra : Yahh…aku aja bingung nih.

Rio : Sama bro..

Sandra : Mmm.. nasi goreng aja deh yuk ? Jalan tengah dah bro..

Rio : Okedeh bro. Minumnya ? Es jeruk ?

Sandra : Okedeh. Terserah mereka mau protes kek, siapa suruh nyuruh kita mesen.

Rio : Haha, yang penting kita udah menjalankan tugas sebagai pemesan makanan.

 Tak lama mereka menunggu, pesanan mereka pun siap. Keempat sahabat itu lalu makan bersama-sama dengan khidmat. Ehh..mungkin belum bisa dibilang khidmat. Selalu saja ada percekcokan kecil diantara mereka. Tapi itulah yang membuat mereka menjadi begitu akrab.

Sementara itu, di sisi kantin yang lain..

Diksa : Nih, Gus aku pesenin nasi goreng. ( menyodorkan sepiring nasi goreng hangat kepada Bagus )

Bagus : Aku gak nafsu makan.

Diksa : Ihh..yaudah aku yang makan ! ( mengambil nasi goreng bagian Bagus )

Bagus : ( diam tak bergeming )

Diksa : Kamu kenapa sih, Gus ??

 ( Teeet…teet…teetttt…)

Bagus : ( pergi meninggalkan Diksa yang terburu-buru melahap makanan )

Diksa : Eehh…Bagus ! Tungguin dong ! Aku belum selesai makan ! ( buru-buru minum air dan mengejar Bagus )

~~~&&&~~~

ADEGAN 3

Hari berganti. Esok harinya, Sandra kembali duduk di kursi taman sambil membaca buku khasnya yang terbalik. Dan Rio pun datang sambil menggoda Sandra. Mereka pun terlibat dalam adu mulut, tapi sembari tertawa riang dan terlihat sangat akrab, sehingga orang-orang yang melihat mereka pasti mengira mereka adalah sepasang kekasih.

Saat itu, Rian dan Iva terlihat sedang mencari Rio dan Sandra.

Rian : Ehh..Va, Va ! Liat deh di sana ! ( sambil menunjuk ke arah Rio dan Sandra )

Iva : Nahh..itu dia mereka ! Samperin yuk !

Rian : Eehh tunggu dulu ! Masa’ kamu ga ngerti sikon sih ? Liat dong tingkah mereka kayak apa !

Iva : Apaan sih ? Mmm.. hayoo..jangan bilang kalo kamu ngira mereka  pacaran ?

Rian : Emang iya, trus kenapa ?

Iva : Yaa ga ada kenapa sih. Tapi kan ga ada salahnya kalo mereka pacaran, ga masalah kan, Yan ?

Rian : Iya sih..hehe. Samperin yuk !  ( berjalan menuju ke tempat Rio dan Sandra duduk, dan Iva pun mengikutinya )

Rian & Iva : Haay..

Rio & Sandra : Ha..hay ( terlihat kaget )

Iva : Kok kaget gitu sih ? Kayak abis ngapain aja, atau jangan-jangan kalian..???

Sandra : Jangan-jangan apa sih ? Gak usah curiga gitu deh ! Balik ke kelas aja yuk ! ( menarik tangan Iva )

Rio & Rian : ( saling pandang, bingung dengan sikap Sandra )

Sandra dan Iva memasuki kelas ..

Sandra : Va, salah gak kalo kita suka sama sahabat kita sendiri ?

Iva : Hah ?! Engg… ga apa-apa sih, asal gak ngerusak persahabatan aja.

Sandra : Oohh..iya deh

Iva : Emang kenapa sih ? Naaa..jangan-jangan bener nih, kamu ada perasaan sama Rio ya ?? Hayoo ngaku !

Sandra : Yeee..gak lah !

Iva : Ah masa’ ? Trus yang kamu maksud siapa dong ?

Sandra : Emm.. aku.. aku..sebenernya suka sama Rian, Va. Trus kemarin dia bilang juga suka sama aku.

Iva : Whaaattt ??? Ihh..kok ga cerita sih ?! Trus trus gimana ?

Sandra : Hyaa..maap deh, aku bingung soalnya. Hmm,, gatau deh gimana jadi’a

Iva : Kok gatau ? Kalian ga pacaran gitu ? Kok kamu malah deket-deketan sama Rio ?

Sandra : Gatau, Va pacaran apa gak. Aku bingung, dia juga bingung, soalnya ga enak sama kalian. Aku ga ada maksud apa-apa sama Rio. Suer ! Aku kan setia.

Iva : Oya ? Selingkuh tiada akhir maksudnya ? ( dengan tampang menyindir ) 

Sandra : Ihh..kamu nih. ( kemudian hening )

Iva : Eh, Sandra ! ( menepuk pundak Sandra tiba-tiba )

Sandra : Eh, kenapa Va ?

Iva : Gawaattt nih ! Mesti sekarang !

Sandra : Apaan sih ? Gawat kenapa ? Sekarang ngapain ?

Iva : Ya gawat ! Sekarang anterin aku ke toilet ! Udah darurat nih harus buru-buru ! Kebeleeet… ( menarik tangan Sandra dengan cepat dan mereka menuju toilet )

Sandra : Eeeeehhh.. alon-alon bro !

~~~&&&~~~

ADEGAN 4

Sepulang sekolah, Rian mengajak Rio duduk sebentar di taman sekolah.

Rian : Rio, to the point aja ya, aku ngajak kamu kesini buat ngomongin.. ( belum selesai Rian bicara, tiba-tiba dipotong oleh Rio )

Rio : Apa ?! Cepetin dong nanti aku ditinggal bus !

Rian : Rio, aku suka sama Sandra !

Rio : Ohh..kirain masalah apaan

Rian : Kamu gak marah ?

Rio : gak, ngapain juga marah. Orang suka kan ga bisa dilarang-larang dan gak terduga, misalnya sama sahabat sendiri.

Mereka terdiam dan hening.

Rio : Woyy ! Udahan ni curhatnya ?

Rian : Hah ? Oiya udah udah

Rio : Ok, aku pulang duluan . ( menepuk pundak Rian )

Rio meninggalkan Rian yang masih terduduk membisu di taman. Namun pada akhirnya Rian juga meninggalkan tempat itu. Dan tanpa disangka-sangka, Bagus tak sengaja mendengar semua pembicaraan mereka. Dia pun menjentikkan jari, menemukan ide untuk menghancurkan persahabatan Rian dan Rio.

Hari-hari berikutnya berjalan seperti biasa. Semua terasa menyenangkan bagi keempat sahabat itu. Namun, semua itu tidak lagi menyenangkan. Suatu ketika Rian ingin meminjam catatan matematika milik Sandra, namun ia tak sengaja menemukan surat di kolong meja Sandra dan membacanya.

Rian : Sialan ! Dia mau mendahului aku ternyata ! Sh*t ! ( melempar surat tersebut )

Sandra : Eh ? Kenapa ,Yan ? Surat apa tuh ?

Rian : ( meninggalkan Sandra tanpa berkata apapun )

Sandra : Rian …

Sandra lalu terduduk di kursinya sambil membaca surat itu. Usai membacanya, Sandra meremas surat itu.

Sementara itu, Rian ternyata pergi ke kelas Rio. Tanpa basa basi, ia langsung menghampiri Rio.

Rian : Heh, apa maksudmu ngirim surat ke Sandra ? Padahal kamu tau aku suka sama dia !

Rio : Surat apa? ( memandang Rian dengan heran )

Rian : Gak usah pura-pura ga tau ! Ngaku aja maksudmu tuh apa, hah ?!

Rio : Tapi aku beneran ga tau dan ga ngerti kamu ngomongin apaan !

( Teet…teeet…tett… ) Bel masuk berbunyi.

Rian : Bulls**t !! ( menendang meja Rio dan pergi dengan penuh emosi )

Rio : Ri..an.. 

Suara Rio menggantung di udara menyebut nama Rian. Ia masih tidak mengerti dengan apa yang terjadi barusan.

Beberapa hari kemudian, hubungan Rian dan Rio tak kunjung membaik. Sandra tak tau harus berbuat apa. Ia sedih melihat sahabatnya bermusuhan seperti ini. Di tambah lagi, sejak surat itu ditemukan , Iva tidak sekolah karena ada upacara agama di keluarganya. Sehingga, tak heran ketika hari ini Iva mulai bersekolah lagi, ia bingung melihat ekspresi wajah Sandra yang murung.

Iva : Lho..lho..kenapa nih, San ? Kok kusut kusem gitu muka’mu ? Eh, bukunya kok gak kebalik lagi ya ?

Sandra : ( hanya diam memandangi bukunya, hingga beberapa saat lamanya )

Iva : ( merangkul Sandra ) Kenapa sih Sandra cantik ? Cerita dong, siapa tau aku bisa bantu kamu. Atau mungkin terjadi sesuatu selama aku ga sekolah ?

Sandra : Ga ada kenapa kok, Va. Aku laper, ke kantin yuk

Iva : Hmm..yaudah. Tapi kamu duluan aja ya ke kantin, aku mau ke toilet dulu.

Tapi sebelum Iva sampai di toilet, ia tak sengaja mendengar percakapan Bagus dengan Diksa.

Diksa : Ihh..kasi tau dong ! Aku tuh penasaran kenapa kamu nyuruh aku nulis surat cinta ! Pake di amplopin n’ di kasi parfum lagi !

Bagus : Hhh…Buat menghancurkan sesuatu.

Diksa : Sesuatu apa ?

Bagus : Aku mau menghancurkan persahabatan Sandra dengan temen-temennya.

Diksa : Hah ?? Sandra ?

Bagus : Woy jangan keras-keras ! ( membekap mulut Diska )

Diska : Ihhh lepasin ! ( memberontak )

Bagus : Makanya jangan ngomong keras-keras !

Diksa : Iya iya sorry. Tapi buat apa kamu ngelakuin itu ?

Bagus : Kamu gak perlu tau. ( berjalan meninggalkan Diksa, Diksa pun ikut menyusul Bagus )

Tanpa disangka, ternyata Iva mendengar percakapan mereka. Ia sangat terkejut dan masih belum percaya dengan apa yang telah ia dengar barusan. Iva baru mengerti apa yang telah terjadi dengan sahabat-sahabatnya sekarang. Ia pun bergegas menuju kantin dan mencari Sandra.

Iva : ( berlari-lari kecil ) San..Sandra !

Sandra : ( baru akan menyuap bakso ke mulutnya )  Haa ?? Kenapa ,Va ? Udah selesai besernya ?

Iva : ( napas terengah-engah ) Nanti dulu ,San ! Sekarang bukan waktunya ngomongin beser !

Sandra : Eh ? Iya iya, tapi tenang dulu dong. Tarik napas…keluarkan..Sekali lagi, ( sambil menuntun Iva mengatur napasnya )

Iva : ( mengikuti instruksi Sandra ) Fyuhhh..capek juga ternyata. Eh, gini aku mau tanya. Apa tadi kamu bengong di kelas gara-gara mikirin surat..eng…cinta ?

Sandra : Eh ? Iya, kok tau ? Emang kenapa ?

Iva : Nahh bener dugaanku ! Ayo ikut aku ! Aku tau tentang sesuatu ! ( menarik tangan Sandra )

Sandra : Eeehhh…pelan-pelan ! Aku belom selesai makan bakso nih !

Mereka sampai di depan kelas Rian. Dan Iva pun memanggil Rian keluar.

Iva : Yan, San,  tunggu di sini bentar ya! Bentaaar aja ! Aku mau nunjukin sesuatu !

Sandra&Rian : ( saling berpandangan tak mengerti dengan maksud Iva , namun mereka hanya diam)

Di kelas, terlihat Rio sedang duduk menyendiri dengan kegalauannya.

Iva : ( tiba-tiba menarik tangan Rio ) Eh, Rio, ayo ikut aku sebentar !

Rio : Ehh..ada apaan sih ? 

Mereka menuju ke depan kelas Bagus…

Diksa : Uuchh..lama amat sih !

Iva : ( tiba-tiba muncul ) Heh ! Mana temenmu yang sok kecakepan itu ?!

Diksa : Ihh..dateng-dateng langsung marah-marah gak jelas ! Siapa maksudmu ?

Iva : Diem ! Tuh si Bagus ! Mana dia ?

Diksa : Emang ngapain nanya-nanya Bagus , hah ? Gak penting kamu tau dia ada dimana !

Iva : Belagu banget sih jadi orang !

Rio : ( memotong pembicaraan ) Va ! Jadi kamu narik-narik aku cuman buat nonton kalian berdua berantem gitu ?!

Iva : Ehh..gak kok beneran !

Diksa : ( pergi meninggalkan mereka )

Iva : Eh, tunggu mau kemana ! ( hendak menyusul Diksa, tapi Diksa sudah jauh melangkah )

Rio : ( hendak pergi juga )

Iva : ( menarik tangan Rio ) Eeehh..jangan ikutan pergi dong! Sini ikut aku !

Di depan kelas Rian, Rian mulai kehilangan kesabaran menunggu kedatangan Iva.

Rian : Mau sampe kapan nungguin nih ? Lumutan ni bisa-bisa ! Bilangin Iva aku pergi duluan !

Sandra : (menahan Rian ) Tunggu, Yan! Ini pasti sesuatu yang penting, tunggu 5 menit lagi deh .

Rian : Ck…( melipat tangannya di dada )

Sandra : Eh, itu dia ! ( menunjuk Iva dan Rio yang sedang berjalan menuju mereka )

Rian : ( membuang muka dan hendak akan pergi, namun di cegah oleh Sandra  ) Heh, buat apa kamu bawa-bawa dia ke sini, Va ?!!

Iva : Buat nge’clear‘in masalah kalian !

Rian : Udahlah ga ada yang perlu dibahas lagi ! Cukup !

Iva : Dengerin dulu ! Gini ya, aku udah ngerti masalah kalian tuh apa. Kamu, Yan, kamu cuman salah paham sama Rio. Dia ga pernah nulis surat apa pun buat Sandra ! Ini semua kerjaannya Diksa sama Bagus ! Mereka yang buat surat cinta palsu itu atas nama Rio, n’ di kasi ke Sandra !

Sandra : Ba..Bagus ???

Iva : Kenapa ? Kamu ga percaya, San ? Mungkin aja dia masih marah sama kamu gara-gara dulu kamu nolak dia, n’ sekarang dia iri ngeliat kamu punya sahabat cowok yang bisa deket banget sama kamu.

Sandra : Tap..tapi dia.. ( ingatan Sandra kembali ke dua bulan yang lalu , saat Bagus menembaknya …)

* flashback *

Dua bulan yang lalu ….di taman sekolah, saat Sandra sedang membaca buku khasnya ( yang dibaca terbalik ), tiba-tiba Bagus datang menghampirinya.

Bagus : Hai Sandra… Lagi ngapain ?

Sandra : Eh, Bagus. Aku lagi berenang nih.

Bagus : Lho ? Kok berenang ? 

Sandra : Kamu sih pake nanya lagi ! Udah liat aku lagi baca buku !

Bagus : Hehe..jangan galak gitu dong, Sandra.. Eh, tapi kok kamu…bacanya kebalik ?

Sandra : Ihh..suka-suka aku dong ! Emang kamu ada perlu apa kesini ?

Bagus : Hehe iya deh.. Mmm.. aku mau ngomong serius sama kamu.

Sandra : ( menutup bukunya ) Oh, ya ? Mau ngomong apa ?

Bagus : Mm..gini, aku udah lama menyimpan perasaan ini ke kamu. Sebenarnya…aku..aku..suka sama kamu, Sandra. ( lalu Bagus mengeluarkan seikat bunga mawar merah yang cantik dari balik punggungnya, dan diberikan pada Sandra ) Kamu..mau gak jadi pacarku ?

Sandra : Ehh… Emmm..gimana yaa.. aku..aku gak bisa nerima kamu, Gus . Aku belum pengen pacaran dulu. Maaf ya..

Bagus : Hmm..yaudah, San. Tapi, apa aku masih punya harapan buat jadi pacarmu ?

Sandra : Emm…aku ga tau, Gus. Perasaanku ke kamu cuman sebatas teman.

Bagus : ( menghela napas panjang ) Hhhh…iya deh , San. Aku ngerti kok. Yaudah, maaf ya udah ganggu kamu. Aku pergi dulu. ( dengan perasaan kecewa dan sedikit kesal, Bagus pergi meninggalkan Sandra )

Sandra : Eh..maaf, Gus ! ( Sandra hendak menyusul Bagus, tapi ia mengurungkan niatnya )

Kemudian, saat Sandra kembali ke kelasnya, ia melihat seikat bunga mawar yang sudah layu di tempat sampah. Dan ketika ia mengambilnya, ternyata bunga itu adalah bunga yang akan diberikan Bagus untuknya. Ia tak menyangka, ternyata Bagus sebegitu marah padanya sampai tega membuang bunga mawar itu tepat di depan kelasnya. Sandra hanya menghela napas. 

* flashback end *

Sandra : Aku..aku gak nyangka !

Iva : Udah deh, sekarang intinya kita semua udah tau siapa pelakunya kan ?

Rian : Emang ada bukti ?

Iva : Ihh..kamu ngomong apa sih ?

Rian : Aku gak percaya.

Iva : Oke oke, kalo gak percaya, yuk langsung cari biang keroknya !

Mereka pun beramai-ramai menuju kelas Bagus. Sementara itu, Bagus sedang asik duduk di kursinya menikmati musik dari headset’nya sambil memejamkan mata. Dan tiba-tiba..

Iva : Heh, jelasin semuanya !

Bagus : ( tak bergeming, dan malah semakin mengikuti irama musik..kepalanya mengangguk-angguk dan tangannya bergerak seperti sedang memegang stick drum, ia pun menyanyikan lirik lagu yang sedang ia nikmati, tanpa sadar Iva sudah di hadapannya )

Iva : Halaahh ni anak pura-pura budeg lagi ! ( melepas headset di telinga Bagus dan berteriak ) Woyyyy..jelasin gak !!!

Bagus : Adooohh..apa apaan sih nih teriak-teriak di kuping ! ( sambil memegangi telinganya dan meringis )

Iva : Masa bodo ! Jelasin semuanya !

Bagus : Maksud loe ?

Iva : Halahh ga usah pura-pura bego ! Kamu kan yang ngirim surat cinta ke Sandra tapi atas nama Rio ? ( Rio dan Rian terkejut )

Bagus : What ??!! Aku..Ihh, kayak ga ada kerjaan aja ngirim-ngirim begituan ! ( hendak memasang kembali headset di telinganya )

Iva : ( menahan tangan Bagus ) Aku denger dari Diksa !

Bagus : Diksa ? Ck, sialan!

Iva : Haha baru gitu aja udah terpancing ! Bener, kan apa yang aku bilang !

Tiba-tiba Diksa memasuki kelas..

Diksa : Eh, pada ngapain nih rame-rame ? Ehhh..Bagus ???

Bagus : ( berdiri dan menunjuk Iva ) Heh, jangan asal nuduh ya ! Bukan berarti yang dibilang Diksa tuh bener !

Iva : Huh, emang kita peduli ? Masa bodo ! ( menarik tangan Sandra ) Yuk, kita balik ke kelas !

Sandra : Aku gak nyangka, Gus ! ( lalu memalingkan wajahnya dari Bagus )

Rian&Rio : ( mengikuti Iva dan Sandra )

Lalu, keributan terjadi antara Bagus dengan Diksa ..

Bagus : Heh, apa maksudmu ngomong soal surat itu ke mereka ?! Dasar pengkhianat !

Diksa : Apa sih maksudmu ? Aku ga ngomong apa-apa !

Bagus : Halahh..buls**t !! ( pergi meninggalkan Diksa tanpa menoleh lagi )

Diksa : Ba..gus… ( suara Diksa menggantung, ia sedih melihat Bagus marah padanya )

~~~&&&~~~

ADEGAN 5

Di sisi lain , pada saat jam pulang sekolah, Rian menunggu Rio di depan kelasnya.

Rian :Eh, em..Ri, maafin aku ya? Aku bener-bener salah paham sama kamu.

Rio : Hehe, santai aja bro..Udah aku maafin kok . Dan, masalah Sandra, menurutku ga masalah kamu suka sama dia. ( Rio mengepalkan tangan dan memberi kode pada Rian )

Rian : Thanks ya bro. ( tersenyum dan ikut mengepalkan tangan, lalu mereka “tos”  )

Iva : Cieee..yang udah baikan lagi nihh..

Rian : Yee..dasar kamu, Va! Datang tak dijemput, pulang tak diantar !

Iva : Idihhh emangnya aku kuntilanak !

Rio : Wooy..bukan mbak kunti, tapi jelangkung !

Rian : Huuu…( menjulurkan lidah tanda mengejek )  :P

Sandra : ( berlari-lari kecil menghampiri mereka ) Hooii ! Udah pada ngumpul ya? Va, jahat banget sih gak nunggu-nunggu !

Iva : Hehe, kelupaan, San. Colii dechh..

Rian, Rio, Sandra : ( berbarengan menyoraki Iva ) Hhuuuu…!!!

Iva : ( menutup telinganya ) Adohhh…awas ya kalian !

Rio : Udah udah, mendingan sekarang pulang yuk !

Iva, Rian, Sandra : Yukk…

Akhirnya, hari-hari mereka selanjutnya berjalan seperti biasa. Tak ada kesalahpahaman lagi. Mereka tak lagi menyinggung tentang masalah itu. Bahkan, mereka sama-sama belajar dari masalah tersebut, dan terlihat lebih kompak lagi. Persahabatan memang lebih penting dari apapun, oleh sebab itu, jagalah persahabatan kalian, sebagaimana menjaga harta benda yang paling langka di dunia. :)

About these ads

2 gagasan untuk “Drama Satu Babak ( 6 orang )

jangan lupa beri komentar kawan ..

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s